Benjamin Franklin di London, sekitar tahun 1767. Foto: David Martin / Wikimedia Commons

Selama hampir dua dekade menjelang penandatanganan Deklarasi Kemerdekaan Benjamin Franklin tinggal di London di sebuah rumah di 36 Craven Street. Pada 1776, Franklin meninggalkan rumah Inggrisnya untuk kembali ke Amerika. Lebih dari 200 tahun kemudian, 15 mayat ditemukan di ruang bawah tanah, terkubur di sebuah ruangan rahasia tanpa jendela di bawah taman.

Pada tahun 1998, para konservasionis sedang melakukan perbaikan pada 36 Craven, dengan tujuan untuk mengubah tempat lama Franklin menjadi museum. Dari lubang selebar satu meter, sedalam satu meter, lebih dari 1200 potongan tulang diambil—sisa-sisa lebih dari selusin mayat, kata Benjamin Franklin House . Enam adalah anak-anak . Penyelidikan forensik menunjukkan bahwa tulang-tulang itu berasal dari zaman Franklin.





Franklin adalah seorang freemason revolusioner dan kuat yang terkenal— Grand Master Mason Pennsylvania —jadi mudah untuk bertanya-tanya rahasia gelap apa yang mungkin disembunyikan Franklin di ruang bawah tanahnya. Tapi kenyataannya, ternyata tidak cukup sangat gelap.

Penjelasan yang paling masuk akal bukanlah pembunuhan massal, tetapi sebuah sekolah anatomi yang dijalankan oleh teman dan anak didik Benjamin Franklin, William Hewson, mengatakan itu Wali di 2003 .



Namun, pada masa Franklin, pelajaran anatomi adalah bisnis yang gelap dan ambigu secara etis. Benang Mental :

Anatomi masih dalam masa pertumbuhan, tetapi adat istiadat sosial dan etika saat itu tidak disukai… Pasokan tubuh manusia yang stabil sulit didapat secara legal, jadi Hewson, Hunter, dan pionir bidang lainnya harus beralih ke perampokan kuburan — baik membayar pria kebangkitan profesional untuk mendapatkan mayat atau menggalinya sendiri — untuk mendapatkan spesimen.

Para peneliti berpikir bahwa 36 Craven adalah tempat yang menarik bagi Hewson untuk mendirikan laboratorium anatominya sendiri. Penyewa adalah teman tepercaya, induk semang adalah ibu mertuanya, dan dia diapit oleh sumber mayat yang nyaman. Mayat bisa diselundupkan dari kuburan dan dikirim ke dermaga di salah satu ujung jalan, atau diambil dari tiang gantungan di ujung lain. Ketika dia selesai dengan mereka, Hewson hanya mengubur apa pun yang tersisa dari mayat di ruang bawah tanah, daripada menyelinap keluar untuk dibuang di tempat lain dan berisiko tertangkap dan dituntut karena pembedahan dan perampokan kuburan.



Franklin mungkin menyadari studi ilegal yang terjadi di gedungnya, kata Rumah Benjamin Franklin , tapi diragukan dia sendiri yang terlibat. Namun, kita tidak dapat membayangkan bahwa, pria yang penasaran, dia tidak menyelinap dan memeriksa proses setidaknya sekali atau dua kali.

gagal mendapatkan info file cia

Lebih banyak dari Smithsonian.com:

Ben Franklin: Patriot, Foodie
Apakah Benjamin Franklin Menemukan Waktu Musim Panas?





^