Sejarah

Mengapa Kebakaran Pabrik Segitiga Shirtwaist Membuat Sejarah yang Rumit



Catatan Editor, 21 Desember 2018: Setelah menerima banyak umpan balik kritis tentang cerita ini, kami telah meminta penulis untuk memperluas pemikirannya dan memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang warisan kebakaran Pabrik Kaos Segitiga. Teks di bawah ini telah diperbarui di beberapa tempat dan judulnya juga telah diperbarui.

Salah satu tragedi paling mengerikan dalam sejarah manufaktur Amerika terjadi di Pabrik Segitiga Shirtwaist pada tahun 1911 ketika api ganas menyebar dengan kecepatan kilat melalui toko garmen New York City, yang mengakibatkan kematian 146 orang dan melukai lebih banyak lagi. Para pekerja—kebanyakan wanita imigran berusia remaja dan 20-an, yang mencoba melarikan diri—menemukan tangga sempit yang macet, pintu keluar yang terkunci, tangga darurat yang runtuh dan kebingungan.

Tidak dapat melarikan diri, beberapa pekerja melompat dari gedung berlantai sepuluh ke kematian yang mengerikan. Tragedi itu telah diceritakan dalam berbagai sumber, termasuk jurnalis David von Drehle's Segitiga: Api yang Mengubah Amerika , Klasik Leo Stein Api Segitiga , serta pengadilan yang terperinci transkrip . Pembaca akan dilayani dengan baik dalam mencari akun yang luar biasa ini dan belajar lebih banyak.

Sebagai kurator sejarah industri di Museum Nasional Sejarah Amerika Smithsonian, saya fokus pada kisah orang-orang yang bekerja. Peristiwa seperti kebakaran Segitiga mendorong saya untuk menyimpan sejarah penting ini di hadapan publik. Kisah pekerja dan kontrak sosial yang berubah antara manajemen dan buruh adalah tema yang mendasari Pameran Smithsonian bahwa Saya telah mengkurasi .





Sejarah itu rumit, keruh dan penuh paradoks. Jarang bergantung pada cerita sederhana tentang kebaikan dan kejahatan atau pahlawan dan penjahat. Ketika para sarjana mengungkap masa lalu, membawa kedalaman ke tokoh-tokoh sejarah, mereka juga hadir di hadapan pembaca pertanyaan yang tidak nyaman dan sulit. Apa pengorbanan yang dilakukan industri, tenaga kerja, dan konsumen pada saat itu untuk mengakomodasi prioritas mereka, seperti yang mereka lihat? Hari ini, ketika perdebatan berlanjut tentang peraturan pemerintah, imigrasi, dan tanggung jawab perusahaan, wawasan penting apa yang dapat kita peroleh dari masa lalu untuk menginformasikan pilihan kita di masa depan?

asal daging sapi jagung dan kubis

Pada tanggal 4 Desember 1911, pemilik Perusahaan Segitiga Pinggang, Max Blanck dan Isaac Harris, menghadapi tuduhan pembunuhan tingkat pertama dan kedua setelah berbulan-bulan liputan luas di pers. karya Joseph Pulitzer Dunia surat kabar, yang dikenal karena pendekatannya yang sensasional terhadap jurnalisme, menyampaikan laporan-laporan yang gamblang tentang perempuan yang melemparkan diri mereka sendiri dari gedung ke kematian tertentu; publik berhak marah.



Persidangan adalah drama tinggi dengan pengacara pembela Max Steuer mendiskreditkan Kate Alterman, saksi kunci dan penyintas kebakaran, dengan meyakinkan juri bahwa dia telah dilatih dan menghafal kisahnya. Setelah tiga minggu percobaan dengan lebih dari 100 kesaksian saksi, kedua pria itu akhirnya mengalahkan kesalahan teknis—bahwa mereka tidak tahu pintu keluar kedua di lantai sembilan terkunci—dan dibebaskan oleh juri dari rekan-rekan mereka. Meskipun sistem peradilan mengecewakan keluarga pekerja, kemarahan moral yang meluas meningkatkan tuntutan akan peraturan pemerintah.

Kebakaran serupa enam bulan sebelumnya di Perusahaan Pakaian Dalam Serigala Muslin di dekat Newark, New Jersey, dengan pekerja yang terjebak melompat ke kematian mereka gagal menghasilkan liputan serupa atau seruan untuk perubahan dalam keselamatan tempat kerja. Reaksi terhadap api Segitiga berbeda. Lebih dari sekadar cerita bencana industri, narasi kebakaran Pabrik Kaos Segitiga telah menjadi batu ujian, dan sering menjadi kritik, terhadap kapitalisme di Amerika Serikat.

Pemimpin Partai Buruh Rose Schneiderman menggerakkan masyarakat melintasi garis kelas dengan a pidato dramatis mengikuti api. Dia menunjukkan bahwa tragedi itu bukanlah hal baru atau terisolasi. Ini bukan pertama kalinya gadis-gadis dibakar hidup-hidup di kota. Setiap minggu saya harus belajar tentang kematian dini salah satu pekerja saudara perempuan saya. Setiap tahun ribuan dari kita menjadi cacat. Kehidupan pria dan wanita begitu murah dan harta benda begitu suci. Ada begitu banyak dari kita untuk satu pekerjaan, tidak masalah jika 146 dari kita mati terbakar.



Segitiga, tidak seperti bencana lainnya, menjadi seruan untuk perubahan politik. 'Tragedi itu masih tinggal dalam ingatan kolektif bangsa dan gerakan buruh internasional, membaca teks dari pameran online dari Kheel Center Universitas Cornell. Para korban tragedi itu masih dirayakan sebagai martir di tangan keserakahan industri.'

Namun terlepas dari kekuatan kisah api tragis dan persidangan dramatis, perubahan yang dihasilkan hanyalah langkah pertama dalam mewujudkan beberapa perlindungan yang dibutuhkan, keyakinan Amerika yang mendasari kapitalisme, termasuk daya tarik kuat dari narasi miskin menjadi kaya, tetap utuh. Tidak seperti banyak negara industri lainnya, sosialisme tidak pernah menguasai Amerika Serikat secara dominan, dan perjuangan antara buruh dan manajemen berlanjut dengan cepat. Seperti yang dimiliki sejarawan Jim Cullen menunjukkan , keyakinan kelas pekerja dalam mimpi Amerika adalah … candu yang membuat orang mengabaikan hambatan struktural yang mencegah kemajuan kolektif dan pribadi.

Shirtwaist, blus yang disesuaikan pada tahun 1890-an dan awal 1900-an, menjadi sangat populer di kalangan wanita kelas pekerja karena, tidak seperti gaun lengkap, mereka mudah dibersihkan dan menawarkan kebebasan bergerak.

Shirtwaist, blus yang disesuaikan pada tahun 1890-an dan awal 1900-an, menjadi sangat populer di kalangan wanita kelas pekerja karena, tidak seperti gaun lengkap, mereka mudah dibersihkan dan menawarkan kebebasan bergerak.(NMAH)

Apa itu sweatshop dan seperti apa pabrik Triangle Shirtwaist itu?

Sweatshop adalah hal yang umum di awal industri garmen New York. Definisi tahun 1895 menggambarkan operator sweatshop sebagai majikan yang membayar lebih rendah dan terlalu banyak mempekerjakan karyawannya, terutama kontraktor untuk pekerjaan borongan dalam perdagangan menjahit. Pekerjaan ini sering dilakukan di apartemen-apartemen petak kecil yang lembap. Sweatshop adalah (dan terus menjadi) masalah besar di hypercompetitive industri garmen .


Namun, The Triangle Waist Company bukanlah sebuah toko pakaian menurut standar tahun 1911. Apa yang jarang diceritakan (dan membuat ceritanya jauh lebih buruk) adalah bahwa Triangle dianggap sebagai pabrik modern pada masanya. Itu adalah pemimpin dalam industri, bukan operasi nakal. Itu menempati sekitar 27.000 kaki persegi di tiga lantai di sebuah bangunan berusia sepuluh tahun yang terang benderang, dan mempekerjakan sekitar 500 pekerja. Triangle memiliki peralatan modern yang terpelihara dengan baik, termasuk ratusan mesin jahit yang digerakkan oleh sabuk yang dipasang di atas meja panjang yang dipasang dari poros yang dipasang di lantai.

mata-mata wanita dalam perang saudara

Namun, apa yang tidak dimiliki oleh ruang loteng Triangle adalah sistem penyiram proteksi kebakaran. Tanpa undang-undang yang mengharuskan keberadaan mereka, hanya sedikit pemilik yang menempatkan mereka di pabrik mereka. Tiga minggu sebelum bencana, sebuah kelompok industri keberatan dengan peraturan yang mewajibkan alat penyiram, panggilan mereka rumit dan mahal. Dalam catatan untuk Bentara surat kabar, kelompok itu menulis bahwa membutuhkan alat penyiram sama dengan penyitaan properti dan bahwa mereka beroperasi untuk kepentingan sekelompok kecil produsen alat penyiram otomatis dengan mengesampingkan yang lainnya. Mungkin yang lebih penting lagi, manajer pabrik Triangle tidak pernah mengadakan latihan kebakaran atau menginstruksikan pekerja tentang apa yang harus mereka lakukan selama keadaan darurat. Latihan kebakaran, yang umum saat ini, jarang dilakukan pada tahun 1911.

Spanduk serikat

Serikat Pekerja Garmen Wanita Internasional (ILGWU) dan Liga Serikat Buruh Wanita (WTUL) mulai mengorganisir perempuan dan anak perempuan, seperti mereka yang bekerja di pabrik Triangle.(NMAH)

Apakah wanita berorganisasi di Pabrik Kaos Segitiga?

Bahkan di pabrik yang sah, pekerjaan sering kali monoton, melelahkan, berbahaya, dan dibayar rendah. Sebagian besar pekerja yang tewas dalam kebakaran itu adalah wanita di akhir usia belasan atau awal 20-an. Yang termuda adalah dua gadis berusia 14 tahun. Bukan hal yang aneh pada tahun 1911 bagi gadis-gadis muda untuk bekerja, dan bahkan hari ini, anak-anak berusia 14 tahun dan bahkan praremaja bisa secara legal melakukan pekerjaan manual berbayar di Amerika Serikat dalam kondisi tertentu. Amerika Serikat mentolerir pekerja anak lebih banyak daripada banyak negara lain .

Sekitar tahun 1910, Serikat Pekerja Garmen Wanita Internasional (ILGWU) dan Liga Serikat Buruh Wanita (WTUL) memperoleh daya tarik dalam upaya mereka untuk mengorganisir perempuan dan anak perempuan. Para pemimpin buruh seperti Clara Lemlich menggusur banyak anggota serikat laki-laki konservatif dan mendorong kebijakan sosialis, termasuk pembagian keuntungan yang lebih adil. Mereka menghadapi pemilik seperti Triangle Waist's Blanck dan Harris—pengusaha keras yang, seperti banyak pemilik bisnis lainnya, mengambil jalan pintas saat mereka tanpa henti mendorong untuk mengembangkan perusahaan mereka.

Triangle memiliki peralatan modern yang terpelihara dengan baik, termasuk ratusan mesin jahit yang digerakkan oleh sabuk, seperti mesin jahit Singer ini dari sekitar tahun 1920, dipasang di atas meja panjang dan dijalankan dari poros yang dipasang di lantai.

Triangle memiliki peralatan modern yang terpelihara dengan baik, termasuk ratusan mesin jahit yang digerakkan oleh sabuk, seperti mesin jahit Singer ini dari sekitar tahun 1920, dipasang di atas meja panjang dan dijalankan dari poros yang dipasang di lantai.(NMAH)


Apa yang menyebabkan kebakaran?

Media pada saat itu mengaitkan penyebab kebakaran dengan kelalaian dan ketidakpedulian pemilik karena sesuai dengan narasi kebaikan dan kejahatan yang disukai banyak orang, ditambah penceritaan langsung tentang sumber api bekerja lebih baik daripada menguraikan api. banyak pilihan buruk yang berbeda terjadi dalam konser. Surat kabar sebagian besar berfokus pada kekurangan pabrik, termasuk peralatan yang tidak dirawat dengan baik. Kesaksian pengadilan mengaitkan sumber api dengan tempat sampah kain, yang menyebabkan kebakaran yang menyebar secara eksplosif—dimasukkan oleh semua kain katun ringan (dan debu material) di pabrik.

Seperti banyak toko garmen lainnya, Triangle pernah mengalami kebakaran sebelumnya yang dengan cepat dipadamkan dengan air dari ember yang sudah diisi sebelumnya yang tergantung di dinding. Blanck dan Harris menangani bahaya kebakaran pada peralatan dan inventaris mereka dengan membeli asuransi, dan bangunan itu sendiri dianggap tahan api (dan selamat dari kebakaran tanpa kerusakan struktural). Keselamatan di tempat kerja, bagaimanapun, bukanlah prioritas bagi pemiliknya. Kompensasi pekerja tidak ada pada saat itu. Ironisnya undang-undang kompensasi pekerja yang baru lahir disahkan pada tahun 1909 dideklarasikan inkonstitusional pada 24 Maret 1911—sehari sebelum kebakaran Segitiga.

Sayangnya, api mungkin dipicu oleh rokok atau cerutu yang dibuang. Meskipun ada peraturan yang melarang karyawan merokok, praktik ini cukup umum dilakukan oleh pria. Beberapa wanita merokok pada tahun 1911, jadi pelakunya kemungkinan adalah salah satu pemotong (pekerjaan yang benar-benar laki-laki).

Kebakaran pabrik Segitiga memunculkan seruan reformis progresif untuk regulasi yang lebih besar dan membantu mengubah sikap mesin politik Demokrat New York, Tammany Hall. Para politisi sadar akan kebutuhan, dan peningkatan kekuatan, imigran kelas pekerja Yahudi dan Italia. Pembaru kaya seperti Frances Perkins, Alva Vanderbilt Belmont dan Anne Morgan juga mendorong perubahan. Sementara politisi masih memperhatikan kepentingan elit yang kaya, panggung sedang disiapkan untuk kebangkitan serikat buruh dan kedatangan New Deal. Kemarahan Triangle memicu gerakan yang meluas.

Mesin kasir dari Marshall Field

Mesin kasir dari Marshall Field's, 1914. Pada pergantian abad, sebuah revolusi belanja melanda negara itu ketika konsumen berbondong-bondong ke department store istana di pusat kota, tertarik dengan berbagai pilihan barang yang dijual dengan harga murah di lingkungan yang mewah.(NMAH)

Apa yang diminta pekerja saat itu?

Pada awal 1900-an, para pekerja, bersatu dalam serikat pekerja untuk mendapatkan kekuatan tawar-menawar dengan pemilik, berjuang untuk menciptakan organisasi yang bertahan lama. Sebagian besar pekerja garmen adalah imigran miskin yang nyaris tidak hidup. Menempatkan makanan di atas meja dan mengirim uang ke keluarga di negara asal mereka lebih diutamakan daripada membayar iuran serikat pekerja. Lebih sulit lagi, polisi dan politisi berpihak pada pemilik dan lebih cenderung memenjarakan pemogok daripada membantu mereka.

Terlepas dari kemungkinannya, pekerja Triangle melakukan pemogokan pada akhir tahun 1909. Pemogokan meluas, menjadi Pemberontakan 20.000—pemogokan di seluruh kota yang didominasi pekerja kemeja pinggang wanita. Para pekerja mendesak untuk kebutuhan mendesak—lebih banyak uang, 52 jam kerja seminggu, dan cara yang lebih baik untuk mengatasi pengangguran yang datang dengan perubahan pakaian musiman—untuk tujuan jangka panjang seperti keselamatan di tempat kerja.

Blanck dan Harris, pada bagian mereka, sangat anti serikat pekerja, menggunakan kekerasan dan intimidasi untuk menghentikan aktivitas pekerja. Mereka akhirnya menyerah untuk kenaikan gaji, tetapi tidak akan membuat pabrik mereka menjadi 'toko tertutup' yang hanya akan mempekerjakan anggota serikat pekerja.

Postingan Sabtu Malam, 1902—sebuah era ketika pekerjaan pabrik sering terjadi di apartemen-apartemen petak kecil yang lembap. '>

Iklan anti-sweatshop dari from Postingan Sabtu Malam, 1902—sebuah era ketika pekerjaan pabrik sering terjadi di apartemen-apartemen petak kecil yang lembap.(NMAH)

Hukum apa yang diterapkan untuk mencegah tragedi seperti Kebakaran Segitiga?

Kebakaran pabrik Triangle benar-benar mengerikan, tetapi hanya sedikit hukum dan peraturan yang benar-benar dilanggar. Blanck dan Harris dituduh mengunci pintu keluar sekunder (untuk menghentikan pencurian karyawan), dan diadili karena pembunuhan. Kode bangunan yang ketinggalan zaman di New York City dan inspeksi minimal memungkinkan pemilik bisnis untuk menggunakan bangunan bertingkat tinggi dengan cara baru dan terkadang tidak aman.

Di masa lalu, gedung-gedung tinggi menyimpan barang-barang kering dengan hanya beberapa pegawai yang bekerja di dalamnya. Sekarang, gedung-gedung ini adalah pabrik perumahan dengan ratusan pekerja. Beberapa kode bangunan yang ada sangat tidak memadai dan kurang ditegakkan.

Setelah kebakaran, politisi di New York dan di seluruh negeri mengesahkan undang-undang baru yang mengatur dan melindungi kehidupan manusia di tempat kerja dengan lebih baik. Di New York, Komisi Investigasi Pabrik dibentuk pada tanggal 30 Juni 1911. Secara menyeluruh dan efektif, komisi tersebut telah mengusulkan, pada akhir tahun 1911, 15 undang-undang baru untuk keselamatan kebakaran, inspeksi pabrik, ketenagakerjaan dan sanitasi. Delapan adalah diberlakukan.

Apa pelajaran paling penting dari kebakaran Triangle Shirtwaist Factory?

Regulasi yang lebih baik dan meningkat merupakan hasil penting dari kebakaran Segitiga, tetapi hukum tidak selalu cukup. Saat ini, hanya sedikit yang menyadari peran konsumerisme Amerika dalam tragedi itu. Pada pergantian abad, sebuah revolusi belanja melanda negara ketika konsumen berbondong-bondong ke department store istana di pusat kota, tertarik dengan berbagai pilihan barang yang dijual dengan harga murah di lingkungan mewah. Para pekerja Pabrik Kaos Segitiga membuat pakaian siap pakai, kemeja pinggang yang ingin dipakai oleh para wanita muda di kantor dan pabrik. Tenaga kerja mereka, dan upah rendah, membuat pakaian modis terjangkau. Kebenaran yang tidak menyenangkan adalah permintaan konsumen akan barang-barang murah telah mendorong pengecer untuk menekan produsen, yang pada gilirannya menekan pekerja.

Mencari efisiensi, produsen menerapkan teknik produksi massal di toko garmen yang semakin besar. Raksasa industri makmur, dan bahkan orang-orang kelas pekerja mampu membeli pakaian bergaya. Ketika tragedi melanda (seperti yang terjadi hari ini), beberapa menyalahkan produsen, beberapa menunjuk pekerja dan yang lain mengkritik pemerintah. Jika disalahkan atas peristiwa-peristiwa mengerikan yang harus diberikan, itu harus mencakup perspektif yang lebih luas, di luar kesalahan dua pengusaha yang buruk. Kanker yang lebih luas menantang, dan masih menantang industri—permintaan akan barang-barang murah—sering membahayakan pekerja yang paling rentan.

Tragedi tempat kerja yang mematikan seperti Triangle masih terjadi hari ini, termasuk kebakaran Imperial Food Co. tahun 1991 di North Carolina dan bencana Tambang Cabang Besar Atas tahun 2010 di Virginia Barat. Sementara kebakaran Segitiga mendorong gerakan progresif yang memberlakukan banyak reformasi yang sangat dibutuhkan, keinginan hari ini untuk regulasi dan penegakan telah mereda sementara tekanan untuk harga rendah tetap kuat.


Apa yang terjadi dengan pemilik Isaac Harris dan Max Blanck?

Industri garmen, dengan hambatan ekonomi yang rendah untuk masuk, menarik banyak pengusaha pendatang. Persaingan itu, dan terus menjadi, intens. Blanck dan Harris sama-sama imigran baru yang tiba di Amerika Serikat sekitar tahun 1890, yang mendirikan toko-toko kecil dan mencakar jalan mereka ke puncak untuk diakui sebagai pemimpin industri pada tahun 1911. Apa yang membedakan mereka dari karyawan mereka yang dieksploitasi mengungkapkan pertanyaan besar orang Amerika. kapitalisme.

apa yang disebut bintang berujung enam?

Sebelum kebakaran mematikan, Blanck dan Harris dipuji oleh rekan-rekan mereka serta orang-orang di industri garmen sebagai raja shirtwaist. Pada tahun 1911, mereka tinggal di rumah-rumah mewah dan seperti orang kaya lainnya pada masanya, mereka memiliki banyak pelayan, memberikan sumbangan filantropi, dan menjadi pilar komunitas mereka. Sementara Blanck dan Harris berhasil lolos dari hukuman di pengadilan pembunuhan Segitiga, kerajaan pakaian mereka hancur. Orang-orang ini benar difitnah dan diburu keluar dari bisnis. Tetapi sistem produksi sebagian besar tetap sama. Sementara kebakaran memang mendorong beberapa undang-undang baru, penegakan yang terbatas hanya menghasilkan tempat kerja yang sedikit lebih baik.

Blanck dan Harris mencoba untuk mengambil setelah kebakaran. Mereka membuka pabrik baru tetapi bisnis mereka tidak sesukses. Pada tahun 1913, Blanck ditangkap karena mengunci pintu selama jam kerja di pabrik baru. Dia dihukum dan didenda . Pada tahun 1914, Blanck dan Harris tertangkap sedang menjahit label anti-sweatshop Liga Konsumen Nasional palsu di pinggang baju mereka. Sekitar tahun 1919 bisnis tersebut bubar. Harris menjalankan toko kecilnya sendiri sampai tahun 1925 dan Blanck mendirikan berbagai usaha baru dengan Normandie Waist yang paling sukses.

Tidak mengherankan, keluarga Blanck dan Harris berusaha melupakan hari buruk mereka. Cerita tidak diceritakan dan keturunan sering tidak mengetahui perbuatan nenek moyang mereka. Artis California Susan Harris terkejut, pada usia 15, untuk menemukan ketenarannya sendiri—sebagai cucu dari pemilik Triangle Waist Company.

Versi artikel ini awalnya diterbitkan di blog 'Oh Say Can Your See' dari National Museum of American History.





^