Pocahontas mungkin nama rumah tangga, tetapi kisah nyata tentang hidupnya yang singkat namun kuat telah terkubur dalam mitos yang telah bertahan sejak abad ke-17.

Dari Cerita Ini

Pratinjau gambar mini untuk video

Pocahontas dan Dilema Powhatan: Seri Potret Amerika

Membeli

Untuk memulainya, Pocahontas tidak seimbang nama aslinya . Lahir sekitar tahun 1596, nama aslinya adalah Amonute, dan dia juga memiliki nama yang lebih pribadi Matoaka. Pocahontas adalah nama panggilannya, yang tergantung pada siapa Anda bertanya berarti anak yang suka bermain-main atau berperilaku buruk.





Pocahontas adalah putri kesayangan Powhatan, penguasa tangguh dari lebih dari 30 suku berbahasa Algonquian di dalam dan sekitar wilayah yang akan diklaim oleh para pemukim Inggris awal sebagai Jamestown, Virginia. Bertahun-tahun kemudian—setelah tidak ada yang bisa membantah fakta—John Smith menulis tentang bagaimana dia, putri cantik dari seorang pemimpin pribumi yang kuat, menyelamatkannya, seorang petualang Inggris, dari eksekusi ayahnya.

Narasi Pocahontas yang memunggungi bangsanya sendiri dan bersekutu dengan Inggris, sehingga menemukan kesamaan antara kedua budaya, telah bertahan selama berabad-abad. Namun pada kenyataannya, kehidupan Pocahontas jauh berbeda dari cara Smith atau budaya mainstream menceritakannya. Bahkan diperdebatkan apakah Pocahontas, usia 11 atau 12, bahkan menyelamatkan prajurit dan penjelajah itu atau tidak, karena Smith mungkin telah salah menafsirkan apa yang sebenarnya adalah upacara ritual atau bahkan hanya mengangkat kisah itu dari cerita. balada Skotlandia populer .



Sekarang, 400 tahun setelah kematiannya, kisah Pocahontas yang sebenarnya akhirnya dieksplorasi secara akurat. Di saluran baru Smithsonian Channel dokumenter Pocahontas: Melampaui Mitos , tayang perdana pada 27 Maret, penulis, sejarawan, kurator, dan perwakilan dari suku Pamunkey di Virginia, keturunan Pocahontas, memberikan kesaksian ahli untuk melukiskan gambaran Pocahontas yang gagah dan jungkir balik yang tumbuh menjadi wanita muda yang cerdas dan berani, melayani sebagai penerjemah, duta besar dan pemimpin dalam dirinya sendiri dalam menghadapi kekuatan Eropa.

Camilla Townsend, penulis otoritatif Pocahontas dan Dilema Powhatan dan seorang profesor sejarah di Universitas Rutgers, yang ditampilkan dalam Di luar Mitos , berbicara kepada Smithsonian.com tentang mengapa kisah Pocahontas telah terdistorsi begitu lama dan mengapa warisannya yang sebenarnya sangat penting untuk dipahami hari ini.

Bagaimana Anda menjadi sarjana Pocahontas?



Saya adalah seorang profesor sejarah penduduk asli Amerika selama bertahun-tahun. Saya sedang mengerjakan sebuah proyek yang membandingkan hubungan awal antara penjajah dan orang India di Amerika Spanyol dan Amerika Inggris ketika mereka tiba. Saya pikir saya akan dapat beralih ke karya orang lain di Pocahontas dan John Smith dan John Rolfe. Benar-benar ada ratusan buku selama bertahun-tahun yang telah ditulis tentang dia. Tetapi ketika saya mencoba untuk melihat ke dalamnya, saya menemukan bahwa kebanyakan dari mereka penuh dengan omong kosong. Banyak dari mereka telah ditulis oleh orang-orang yang bukan sejarawan. Yang lain adalah sejarawan, [tetapi] mereka adalah orang-orang yang berspesialisasi dalam hal-hal lain dan menerima begitu saja bahwa jika sesuatu telah diulang beberapa kali dalam karya orang lain, itu pasti benar. Ketika saya kembali dan melihat dokumen-dokumen aktual yang masih ada dari periode itu, saya mengetahui bahwa banyak dari apa yang telah diulang tentang dia tidak benar sama sekali.

Seperti yang Anda tunjukkan dalam film dokumenter, bukan hanya Disney yang membuat ceritanya salah. Ini kembali ke John Smith yang memasarkan hubungan mereka sebagai kisah cinta. Faktor kelas dan budaya apa yang memungkinkan mitos itu bertahan?

Kisah bahwa Pocahontas jatuh cinta dengan John Smith telah berlangsung selama beberapa generasi. Dia menyebutkannya sendiri di masa Kolonial seperti yang Anda katakan. Kemudian mati, tetapi lahir kembali setelah revolusi di awal 1800-an ketika kami benar-benar mencari cerita nasionalis. Sejak itu hidup dalam satu atau lain bentuk, sampai ke film Disney dan bahkan hari ini.

Saya pikir alasan mengapa itu begitu populer—bukan di antara penduduk asli Amerika, tetapi di antara orang-orang dari budaya dominan—adalah karena itu sangat menyanjung kami. Idenya adalah bahwa ini adalah 'orang India yang baik.' Dia mengagumi pria kulit putih, mengagumi kekristenan, mengagumi budaya, ingin berdamai dengan orang-orang ini, bersedia hidup dengan orang-orang ini daripada orang-orangnya sendiri, menikah dengannya daripada salah satu miliknya. Seluruh gagasan itu membuat orang-orang dalam budaya kulit putih Amerika merasa senang dengan sejarah kita. Bahwa kami tidak melakukan kesalahan apa pun kepada orang India tetapi benar-benar membantu mereka dan orang-orang yang 'baik' menghargainya.

POCA_20161103_0021.MXF.03_30_25_01.Still001.jpg

Pada tahun 1616, Pocahontas, dibaptis sebagai 'Rebecca,' dan menikah dengan John Rolfe, berangkat ke Inggris. Sebelum dia bisa kembali ke Virginia, dia jatuh sakit. Dia meninggal di Inggris, kemungkinan karena pneumonia atau TBC, dan dimakamkan di Gereja St. George pada 21 Maret 1617.(Saluran Smithsonian)

terakhir kali anaknya memenangkan fakta seri dunia

Dalam kehidupan nyata, Pocahontas adalah anggota suku Pamunkey di Virginia. Bagaimana Pamunkey dan penduduk asli lainnya menceritakan kisahnya hari ini?

Ini menarik. Secara umum, hingga saat ini, Pocahontas belum menjadi sosok yang populer di kalangan penduduk asli Amerika. Ketika saya sedang mengerjakan buku itu dan saya menelepon Dewan Virginia untuk orang India, misalnya, saya mendapat reaksi erangan karena mereka sangat lelah. Penduduk asli Amerika selama bertahun-tahun telah begitu lelah dengan orang kulit putih yang antusias mencintai Pocahontas, dan menepuk punggung mereka sendiri karena mereka mencintai Pocahontas, padahal sebenarnya yang mereka cintai adalah kisah seorang India yang hampir menyembah budaya kulit putih. Mereka bosan, dan mereka tidak percaya. Itu tampak tidak realistis bagi mereka.

Saya akan mengatakan bahwa ada perubahan baru-baru ini. Sebagian, saya pikir ironisnya film Disney membantu. Meskipun lebih banyak menyampaikan mitos, karakter penduduk asli Amerika adalah bintangnya—dia adalah karakter utama, dan dia menarik, kuat, dan cantik, dan sangat muda, penduduk asli Amerika suka menonton film itu. Ini adalah perubahan nyata bagi mereka.

Hal lain yang berbeda adalah bahwa beasiswa jauh lebih baik sekarang. Kami tahu lebih banyak tentang kehidupan aslinya sekarang sehingga penduduk asli Amerika juga menyadari bahwa kita harus membicarakannya, mempelajari lebih banyak tentang dia dan membaca lebih banyak tentang dia, karena, pada kenyataannya, dia tidak menjual jiwanya dan dia tidak' t mencintai budaya kulit putih lebih dari budaya bangsanya sendiri. Dia adalah seorang gadis gagah yang melakukan semua yang dia bisa untuk membantu orang-orangnya. Begitu mereka mulai menyadari bahwa mereka menjadi lebih tertarik pada ceritanya.

Jadi pelajaran yang diturunkan oleh budaya mainstream adalah dengan meninggalkan bangsanya dan memeluk agama Kristen, Pocahontas menjadi model bagaimana menjembatani budaya. Menurut Anda apa pelajaran nyata yang bisa dipetik dari kehidupan nyata Pocahontas?

Sebagian besar, pelajarannya adalah salah satu kekuatan luar biasa bahkan melawan peluang yang sangat menakutkan. Orang-orang Pocahontas tidak mungkin bisa mengalahkan atau bahkan menahan kekuatan Eropa Renaisans, yang diwakili oleh John Smith dan para penjajah yang datang kemudian. Mereka memiliki teknologi yang lebih kuat, teknologi yang lebih kuat dalam hal tidak hanya senjata, tetapi juga pengiriman dan pencetakan buku serta pembuatan kompas. Semua hal yang memungkinkan Eropa datang ke Dunia Baru dan menaklukkannya, dan kekurangannya membuat penduduk asli Amerika tidak mungkin bergerak menuju Dunia Lama dan menaklukkannya. Jadi orang India menghadapi keadaan yang luar biasa menakutkan. Namun dalam menghadapi itu, Pocahontas dan begitu banyak lainnya yang kita baca dan pelajari sekarang menunjukkan keberanian dan kepintaran yang ekstrim, kadang-kadang bahkan kecemerlangan dalam menyusun strategi yang mereka gunakan. Jadi saya pikir pelajaran terpentingnya adalah dia lebih berani, lebih kuat, dan lebih menarik daripada Pocahontas fiksi.

Selama penelitian ekstensif Anda, apa saja detail yang membantu Anda mengenal Pocahontas lebih baik?

Dokumen yang benar-benar mengejutkan saya adalah catatan yang selamat dari John Smith. Dia diculik oleh penduduk asli Amerika beberapa bulan setelah dia tiba di sini. Akhirnya setelah menanyainya, mereka membebaskannya. Tetapi ketika dia menjadi tahanan di antara penduduk asli Amerika, kami tahu dia menghabiskan beberapa waktu dengan putri Powhatan, Pocahontas, dan bahwa mereka saling mengajari beberapa aspek dasar bahasa mereka. Dan kita tahu ini karena dalam catatannya yang masih hidup tertulis kalimat seperti 'Beri tahu Pocahontas untuk membawakanku tiga keranjang.' Atau 'Pocahontas memiliki banyak manik-manik putih.' Jadi tiba-tiba, saya hanya bisa melihat pria dan gadis kecil ini mencoba untuk saling mengajar. Dalam satu kasus bahasa Inggris, dalam kasus lain bahasa Algonquian. Secara harfiah pada musim gugur 1607, duduk di sepanjang sungai di suatu tempat, mereka mengucapkan kalimat yang sebenarnya. Dia akan mengulanginya dalam bahasa Algonquian, dan dia akan menuliskannya. Detail itu menghidupkan mereka berdua bagi saya.

IMG_8173.jpg

Pocahontas sering menjabat sebagai penerjemah dan duta besar untuk Kekaisaran Powhatan.(Saluran Smithsonian)

Empat ratus tahun setelah kematiannya, kisahnya diceritakan dengan lebih akurat. Apa yang berubah?

Studi TV dan budaya pop lainnya menunjukkan bahwa dalam dekade antara awal 80-an dan awal 90-an adalah ketika perubahan besar terjadi dalam hal harapan Amerika bahwa kita harus benar-benar melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain, bukan hanya budaya dominan. Jadi itu harus terjadi dulu. Jadi katakanlah pada pertengahan hingga akhir 90-an itu telah terjadi. Kemudian lebih banyak tahun harus berlalu. Buku Pocahontas saya, misalnya, terbit tahun 2004. Sejarawan lain menulis segmen serius tentang dia yang mengatakan hampir sama seperti yang saya lakukan hanya dengan sedikit detail pada tahun 2001. Jadi ide-ide multikulturalisme telah mendominasi dunia kita pada pertengahan ' 90-an, tetapi lima hingga sepuluh tahun lagi harus berlalu sebelum orang mencerna ini dan meletakkannya di koran, artikel, dan buku.

Karena pergeseran dalam beasiswa arus utama sangat baru, apakah menurut Anda ke depan ada lebih banyak yang bisa dipelajari dari kisahnya?

Saya pikir ada lebih banyak untuk belajar tentang dia dalam arti bahwa itu akan membantu politik modern jika lebih banyak orang memahami apa yang benar-benar dialami oleh penduduk asli baik pada saat penaklukan maupun di tahun-tahun setelahnya. Ada perasaan yang begitu kuat di negara kita, setidaknya di beberapa tempat di antara beberapa orang, bahwa entah bagaimana penduduk asli Amerika dan orang-orang lemah lainnya merasa senang, mereka adalah orang-orang yang beruntung dengan beasiswa khusus dan status khusus. Itu sangat, sangat jauh dari cerminan pengalaman sejarah mereka yang sebenarnya. Begitu Anda mengetahui sejarah sebenarnya dari apa yang telah dialami oleh suku-suku ini, itu membuat kita sadar, dan kita harus memperhitungkan rasa sakit dan kehilangan yang dialami beberapa orang jauh lebih banyak daripada yang lain selama lima generasi terakhir atau lebih. Saya pikir itu akan membantu semua orang, baik budaya asli maupun budaya arus utama, jika lebih banyak orang memahami seperti apa pengalaman asli sebenarnya baik pada saat penaklukan dan sejak itu.





^