Penelitian Baru

Ilmuwan Sekarang Tahu Di Mana Kera Terbesar Yang Pernah Ada Berada di Pohon Keluarga Primata | Berita Cerdas

Ilmuwan Barat pertama kali mengetahui tentang spesies kera raksasa yang telah punahGigantopithecus blacki—primata terbesar yang pernah ada—pada tahun 1935 ketika seorang antropolog menemukan beberapa geraham besarnya di toko obat Cina yang menjualnya sebagai gigi naga. Sejak itu, para peneliti telah mengidentifikasi ribuan gigi dan beberapa tulang rahang sebagian dari makhluk itu. Dengan potongan-potongan ini di tangan, mereka mencoba memasukkan kera mirip kaki besar ke dalam pohon keluarga primata. Namun, tanpa DNA yang dapat digunakan, tugas itu sulit.

apa anjing pertama di luar angkasa?

Sekarang, dengan menggunakan protein dalam email gigi, para peneliti melaporkan bahwa mereka akhirnya menemukan bagaimanaGigantopithecus cocok dengan teka-teki kera besar, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Alam .

Menurut jumpa pers , DNA telah menjadi kunci dalam membantu para ilmuwan memetakan hubungan berantakan antara primata dan hominid yang hidup dalam 50.000 tahun terakhir. Tetapi pada fosil yang lebih tua dari itu, DNA sangat sulit untuk diekstraksi dan para ilmuwan hanya berhasil melakukannya dalam beberapa kasus yang jarang terjadi, termasuk dalam satu kasus. 400.000 tahun spesimen hominin.





Gigantopithecus sisa-sisa diperkirakan berusia antara 300.000 sampai 2 juta tahun, menempatkan pemerintahannya di beberapa titik selama zaman Pleistosen.

TidakDNA Gigantopithecus pernah ditemukan. Itu sebabnya tim peneliti internasional menggunakan teknik dari bidang baru yang disebut proteomik untuk mendapatkan informasi molekuler dari geraham Gigantopithecus dalam studi baru.



seperti apa rasa penguin

Di pengurutan DNA tradisional traditional , potongan-potongan molekul DNA dimasukkan melalui proses yang menyalin urutan nukleotida dan menempatkan mereka kembali menjadi genom penuh. Kualitas dan kelengkapan genom, bagaimanapun, tergantung pada seberapa baik sampel DNA asli yang diawetkan. Sebagian besar DNA terdegradasi jauh lebih cepat, terutama di iklim panas dan lembab.

Namun dalam proteomik, para peneliti kurang lebih merekayasa balik DNA dengan melihat protein yang diawetkan dalam gigi, yang bertahan lebih lama. Karena setiap protein terdiri dari asam amino, dan karena setiap asam amino dikodekan oleh urutan DNA tiga huruf, peneliti dapat menghasilkan potongan DNA purba dengan menganalisis protein. September lalu, teknik ini digunakan untuk menempatkan aSpesies badak berbulu berusia 1,7 juta tahun di pohon keluarganya, membuktikan bahwa metode tersebut dapat digunakan untuk memahami hewan purba.

Para peneliti menerapkan teknik penambangan protein pada gigi geraham berusia 1,9 juta tahun dariGigantopithecus ditemukan di gua Chuifeng di Cina. Gretchen Vogel di Ilmu melaporkan tim melarutkan sejumlah kecil email dari gigi dan kemudian menganalisisnya menggunakan spektrometri massa. Mereka mampu mengidentifikasi 500 peptida, atau rantai pendek asam amino, dari enam protein berbeda.



Bruce Bower di Berita Sains melaporkan bahwa lima dari protein tersebut masih terdapat pada spesies kera dan monyet yang masih ada. Tim membandingkan akumulasi perbedaan protein dengan hewan-hewan itu, menemukan bahwa Gigantopithecus besar adalah kerabat jauh orangutan modern. Kedua garis keturunan kemungkinan menyimpang dari nenek moyang yang sama lebih dari 10 juta tahun yang lalu.

Sampai sekarang, semua yang diketahui tentang spesies ini didasarkan pada morfologi banyak gigi dan sedikit rahang yang ditemukan, tipikal herbivora,' kata penulis studi Enrico Cappellini, ahli genetika evolusioner di University of Copenhagen, dalam siaran pers. . Sekarang, analisis protein purba, atau palaeoproteomik, telah memungkinkan kita untuk merekonstruksi sejarah evolusi kerabat jauh ini.

hewan dengan indra penciuman terbaik

Keberhasilan teknik ini memiliki implikasi besar bagi masa depan paleoantropologi. Karena banyak dari sisa-sisa fosil hominin purba berasal dari daerah tropis dan subtropis, seperti Afrika Timur, Afrika bagian selatan, dan Indonesia, kecil kemungkinan DNA yang layak bertahan. Tapi trik protein mengubah segalanya.

Sampai sekarang, hanya mungkin untuk mengambil informasi genetik dari fosil berusia 10.000 tahun di daerah yang hangat dan lembab, kata Welker kepada Katie Hunt di CNN . Ini menarik, karena sisa-sisa purba yang dianggap sebagai nenek moyang spesies kita, Homo sapiens, juga banyak ditemukan di daerah subtropis, terutama pada bagian awal evolusi manusia. Ini berarti bahwa kita berpotensi dapat mengambil informasi serupa pada garis evolusi yang mengarah ke manusia.

Tim juga mengatakan bahwa mereka mungkin dapat melihat lebih dari sekadar geraham. Ada kemungkinan untuk menganalisis sekuens protein dalam tulang kera dan hominin yang telah lama kehilangan DNA viabelnya.

Sementara penelitian ini memberi tahu peneliti sedikit tentangAsal-usul Gigantopithecus, Capellini memberi tahu Hunt bahwa itu tidak menjelaskan banyak tentang seperti apa rupa kera besar itu atau bagaimana perilakunya.





^