Revolusi Amerika

Molly Pitcher, Pahlawan Amerika Paling Terkenal yang Tidak Pernah Ada | Sejarah

Dalam waktu kurang dari satu hari, seorang pelancong di Atlantik tengah bisa mendapatkan sarapan di Molly Pitcher Waffle Shop di Chambersburg, Pennsylvania, lalu berkendara ke utara untuk melihat kuburan dan patung Molly Pitcher di Carlisle terdekat dan minum di Molly Pitcher kota Perusahaan pembuatan bir. Berkendara ke timur selama beberapa jam, dan mereka akan berada di peringatan Molly Pitcher di Monmouth Battlefield State Park, tempat dugaan prestasi heroiknya. Tak jauh dari situ, sebelum kembali pulang, traveler bisa singgah untuk jajan di Molly Pitcher Service Area di sepanjang New Jersey Turnpike.

Di akhir rencana perjalanan mereka, mereka mungkin telah merasakan bagaimana Molly Pitcher, pejuang kemerdekaan tercinta yang bergabung dalam Pertempuran Monmouth setelah melihat suaminya yang terbunuh, berkontribusi pada Revolusi Amerika, tetapi pada kenyataannya, mereka hanya mengejar isapan jempol. dari imajinasi Amerika.

Legenda Molly Pitcher mungkin paling baik diceritakan secara visual, cara orang Amerika abad ke-19 yang terpikat oleh ceritanya akan melihat dan menyebarkannya. Pada tahun 1854, seniman Dennis Malone Carter membuat kanvas besar dengan Molly di tengahnya, memegang ramroad di samping meriam yang baru saja ditembakkan, suaminya yang sudah meninggal tergeletak di kakinya. Para ahli litograf populer Currier & Ives juga menjual cetakan yang menunjukkan Molly yang berpakaian sangat tegas tetapi berpakaian mewah menjejalkan ramroad ke dalam meriam, juga disertai oleh suami yang jatuh serta seember air yang telah dijatuhkannya.





Litograf Currier & Ives dari Molly Pitcher

Litograf Currier & Ives dari Molly Pitcher(Perpustakaan Kongres Divisi Cetak dan Foto)

Sejumlah buku dan situs web populer akan memberi tahu Anda hari ini bahwa sementara Molly Pitcher tidak pernah ada, wanita asli di balik julukan itu kemungkinan adalah Mary Ludwig Hays McCauley. Itu Museum Sejarah Wanita Nasional , itu Kepercayaan Medan Perang Amerika , itu Arsip Nasional , itu Museum Revolusi Amerika di Yorktown , dan New York Museum Kedai Fraunces semua memiliki cerita tentang McCauley, pahlawan wanita dalam kehidupan nyata dari Pertempuran Monmouth. Pada tanggal 28 Juni 1778, sejarah populer berjalan, McCauley mengirimkan air kepada orang-orang di lapangan (karenanya julukan pelempar) dan mengambil alih menjaga meriam suaminya setelah dia terbunuh. McCauley kemudian diakui oleh George Washington sendiri sebagai bintara.



Dengarkan 'Wanita Pendiri Amerika'

Kursus ini menelusuri kisah-kisah perempuan dari semua latar belakang yang menjalankan kekuasaan dan pengaruh selama Revolusi Amerika dan dekade-dekade awal bangsa.

Masalahnya, cerita McCauley itu sendiri kemungkinan juga merupakan legenda. Tidak ada catatan dari masa hidupnya yang mengatakan bahwa dia berada di medan perang; tidak sampai setelah kematiannya, kisah kepahlawanannya muncul dan dia dikaitkan dengan nama panggilan Molly Pitcher. Tapi cerita tentang seorang wanita pemberani di Pertempuran Monmouth telah ditemukan dalam catatan sejarah, cerita yang terkait dengannya. Mungkinkah mereka benar?

Satu cerita terkenal yang kemudian ditafsirkan sebagai tentang McCauley berasal dari veteran Perang Revolusi Buku Joseph Plumb Martin tahun 1830 , UNTUK Narasi Beberapa Petualangan, Bahaya, dan Penderitaan Seorang Prajurit Revolusioner . Deskripsi Martin tentang seorang wanita di Monmouth cukup luar biasa:

Seorang wanita yang suaminya milik artileri dan yang kemudian melekat pada bagian dalam pertunangan, hadir bersama suaminya di bagian itu sepanjang waktu. Sementara dalam tindakan mencapai peluru dan memiliki salah satu kakinya sejauh yang dia bisa melangkah, tembakan meriam dari musuh melewati langsung di antara kedua kakinya tanpa melakukan kerusakan lain selain membawa semua bagian bawah roknya. . Melihatnya dengan tidak peduli, dia mengamati bahwa untungnya itu tidak naik sedikit lebih tinggi, karena dalam kasus itu mungkin membawa sesuatu yang lain, dan melanjutkan pekerjaannya.



apakah al capone pergi ke alcatraz

Martin tidak pernah menyebut nama wanita ini dan ceritanya terdengar lebih lucu daripada benar; sebagai salah satu sejarawan menduga , itu mungkin variasi dari cerita kamp umum, mungkin konten seksual.

Martin bukan satu-satunya yang menghibur pembaca dengan seorang wanita yang membantu artileri selama pertempuran. Dalam sebuah buku tahun 1927 Pertempuran Monmouth , penulis William Stryker mengutip buku harian seorang ahli bedah bernama Albigence Waldo yang telah mendengar cerita serupa dari seorang prajurit terluka yang dirawatnya. Wanita itu telah mengambil pistol suaminya yang jatuh dan seperti seorang pahlawan Sparta, dia bertarung dengan keberanian yang menakjubkan, menembakkan senjata itu dengan teratur seperti prajurit mana pun yang hadir. Albigence Waldo (meskipun namanya tidak biasa) adalah seorang ahli bedah tentara sejati yang buku hariannya dari musim dingin 1777-1778 bertahan. Tetapi bagian dari buku harian ini tidak pernah ditemukan; apakah Stryker mengada-ada? Bahkan jika bagian dari buku harian itu memang ada pada satu titik, Waldo tidak pernah menyebut nama wanita heroik ini.

Sebuah ukiran tahun 1859 yang menempatkan Molly Pitcher di pusat Pertempuran Monmouth

Sebuah ukiran tahun 1859 yang menempatkan Molly Pitcher di pusat Pertempuran Monmouth( Domain publik melalui Wikimedia Commons )

mengapa orang berpikir tomat beracun?

Legenda tentang seorang wanita yang mengambil alih artileri suaminya yang jatuh mendapat perhatian lebih lanjut ketika putra angkat George Washington sendiri (dan cucu Martha dari pernikahan pertamanya) George Washington Parke Custis menceritakannya dalam sebuah artikel surat kabar tahun 1840. Seorang wanita yang dia panggil Kapten Molly sedang membawakan air untuk pria di lapangan di Monmouth, dan setelah suaminya ditembak mati, dia melemparkan ember berisi air, dan menangis kepada permaisurinya yang sudah meninggal, 'berbaringlah di sana sayangku sementara aku membalaskan dendammu, ' menggenggam ramrod, ... mengirim pulang muatan, dan memanggil matros untuk prima dan menembak. Untuk keberaniannya, keesokan paginya George Washington bertemu dengannya untuk mengakui jasanya. Namun terlepas dari hubungannya yang dekat dengan panglima tertinggi, cerita Custis tentang perang jarang menjadi kesaksian keluarga dan malah menjadi legenda yang diturunkan bertahun-tahun kemudian oleh orang lain.

Tidak jelas persis bagaimana kisah-kisah ini disematkan ke McCauley, tetapi itu terjadi dalam beberapa dekade setelah kematiannya pada tahun 1832. Dia mengajukan permohonan pensiun dari negara bagian Pennsylvania pada tahun 1822 sebagai janda seorang veteran, tetapi ketika diberikan, itu atas jasa yang diberikan selama perang. Pada saat kematian putranya pada tahun 1856, obituarinya mengidentifikasi dia sebagai putra pahlawan wanita yang selalu dikenang, 'Molly Pitcher' yang terkenal. Sebagai bagian dari perayaan nasional seratus tahun Revolusi pada tahun 1876, Patriot Order of the Sons of America menempatkan peringatan untuk Molly Pitcher di Makam McCauley di Carlisle .

Jika kisah Molly Pitcher/Mary McCauley sangat tipis, mengapa situs bersejarah terkemuka masih menceritakannya? Seperti yang dikatakan sejarawan Ray Raphael dalam karya 2013 ini mendekonstruksi legenda, Molly Pitcher membutuhkan seorang wanita berdarah-darah untuk masuk ke dalam buku teks, di mana tokoh-tokoh mitos tidak diperbolehkan, dan buku teks modern, yang mencari kehadiran wanita, membutuhkan lukisan-lukisan dramatis Molly yang mengerjakan meriamnya. Sementara Raphael dan sejarawan lain telah menyangkal cerita McCauley selama bertahun-tahun, begitu cerita seperti ini masuk ke beberapa publikasi, itu akan berulang lagi dan lagi.

Namun, orang Amerika tidak perlu bergantung pada legenda untuk menceritakan kisah wanita dalam Revolusi. Ada bukti yang jauh lebih kuat bahwa wanita lain, Margaret Corbin (yang menurut para sejarawan juga berkontribusi pada legenda Molly Pitcher) mengawaki kanon di Pertempuran Fort Washington di New York dan kehilangan penggunaan lengan kirinya dalam proses tersebut. Dia dikirim ke Corps of Invalids di West Point, di mana dia dikenal dalam catatan sebagai Kapten Molly, dan menjadi wanita pertama dalam sejarah Amerika yang menerima pensiun seumur hidup untuk dinas militer.

Mungkin prajurit wanita Revolusi yang paling luar biasa, bagaimanapun, adalah seorang wanita bernama Deborah Sampson yang masuk militer sebagai seorang pria bernama Robert Shurtliff pada tahun 1782. Dia bertugas dengan Pasukan Infanteri Ringan di New York dan identitas gendernya baru diketahui ketika dia jatuh sakit dan diperiksa oleh dokter. Setelah perang, dia menikah, menerima pensiun militer, dan mencapai ketenaran dengan tur berbicara di mana dia menceritakan kisahnya.

Deborah Sampson menyamar sebagai seorang pria untuk bertarung dengan Patriots.

Deborah Sampson menyamar sebagai seorang pria untuk bertarung dengan Patriots.(Foto oleh Arsip Hulton / Getty Images)

Tak terhitung lagi wanita, yang namanya mungkin tidak pernah kita ketahui, bertugas di medan perang sebagai perawat, juru masak, tukang cuci, dan pengikut kamp. Kelompok terakhir menggambarkan perempuan yang menemani pasukan dan menyediakan layanan domestik (dan kadang-kadang seksual), dalam beberapa kasus karena mereka terlalu miskin untuk menafkahi keluarga mereka dengan suami mereka pergi berperang. Sejarawan Holly Mayer perkiraan bahwa mungkin 7.000 wanita menemani pasukan Amerika selama perang. George Washington mengeluh pada tahun 1777 bahwa banyak wanita pada khususnya…menghalangi setiap gerakan. Tetapi dia tahu bahwa para prajurit akan pergi tanpa mereka, dan bahwa kerja keras mereka diperlukan. Beberapa dari wanita ini kemudian mengajukan permohonan pensiun, dan penelitian lebih lanjut diperlukan dalam arsip pensiun yang banyak dari Arsip Nasional untuk menyempurnakan cerita-cerita ini.

Lain kali Anda melewati Area Servis Molly Pitcher saat Anda mengemudi di New Jersey Turnpike, atau melihat gambarnya di buku teks, pikirkan tentang nyata pahlawan wanita Revolusi Amerika. Kita mungkin tidak tahu banyak dari nama mereka, tetapi ribuan dari mereka membantu Amerika mencapai kemerdekaannya.

Pelajari lebih lanjut tentang peran dan kekuatan wanita di era ini dengan Audible Original baru Cassandra Good dari The Great Courses, Wanita Pendiri Amerika .





^