Sejarah

Demonisasi Permaisuri Wu | Sejarah

Penggambaran Wu dari Tiongkok abad ke-17, dari Permaisuri Wu dari Zhou, diterbitkan sekitar tahun 1690. Tidak ada citra kontemporer permaisuri.

Sebagian besar negara terkenal memiliki setidaknya satu pemimpin wanita hebat. Bukan Amerika Serikat, tentu saja, tetapi orang cukup mudah berpikir tentang Hatshepsut dari Mesir kuno, Catherine yang Agung dari Rusia, atau Trung Trac dari Vietnam.





Wanita-wanita ini jarang dipilih oleh rakyatnya. Mereka berkuasa, sebagian besar, secara default atau sembunyi-sembunyi; seorang raja tidak memiliki anak laki-laki, atau seorang ratu yang cerdas merebut kekuasaan suaminya yang tidak berguna. Bagaimanapun mereka bangkit, bagaimanapun, selalu lebih sulit bagi seorang wanita untuk memerintah secara efektif daripada pria – terlebih lagi pada periode sejarah sebelumnya, ketika raja adalah pemimpin militer pertama dan terutama, dan kekuasaan sering direbut dengan paksa.

berapa usia yang diyakini para ilmuwan tentang bumi?

Jadi ratu dan permaisuri yang berkuasa dipaksa untuk memerintah seperti laki-laki, namun dikritik habis-habisan ketika mereka melakukannya. Swedia menarik Ratu Christina hampir sama terkenalnya karena menghindari pelana samping dan mengenakan celana pendek seperti halnya keputusan yang lebih penting yang dia ambil untuk masuk Katolik – sambil mengumpulkan pasukannya pada tahun 1588 ketika Armada Spanyol berlayar ke Selat, bahkan Elizabeth I merasa dibatasi untuk memulai pidato yang meningkatkan moral dengan penolakan jenis kelaminnya: Saya tahu saya memiliki tubuh seorang wanita yang lemah dan lemah, tetapi saya memiliki hati dan perut seorang raja, dan seorang raja Inggris juga.



Namun, dari semua penguasa wanita ini, tidak ada yang menimbulkan begitu banyak kontroversi, atau memegang kekuasaan sebesar itu, seperti seorang raja yang prestasi dan karakternya yang sebenarnya tetap tersembunyi di balik lapisan-lapisan omong kosong. Namanya Wu Zetian, dan pada abad ketujuh Masehi dia menjadi satu-satunya wanita dalam lebih dari 3.000 tahun sejarah Tiongkok yang memerintah dengan haknya sendiri.

Kaisar Tang Taizong adalah orang pertama yang mempromosikan Wu, yang dia beri julukan Penyanjung Adil – sebuah referensi bukan untuk kualitas pribadinya tetapi untuk lirik lagu populer saat itu.

Wu (dia selalu dikenal dengan nama belakangnya) memiliki setiap klaim untuk dianggap sebagai permaisuri yang hebat. Dia memegang kekuasaan, dalam satu atau lain kedok, selama lebih dari setengah abad, pertama sebagai permaisuri yang tidak efektif Kaisar Gaozong , kemudian sebagai kekuasaan di balik takhta dipegang oleh putra bungsunya, dan akhirnya (dari 690 hingga tak lama sebelum kematiannya pada 705) sebagai raja. Kejam dan tegas, dia menstabilkan dan mengkonsolidasikan Dinasti Tang pada saat itu tampaknya runtuh – pencapaian yang signifikan, karena periode Tang dianggap sebagai zaman keemasan peradaban Cina. T.H. Buku terbaru Barrett bahkan menunjukkan (tanpa bukti kuat) bahwa permaisuri adalah promotor awal percetakan yang paling penting di dunia.



Namun Wu memiliki pers yang sangat buruk. Selama berabad-abad dia dikecam oleh sejarawan Cina sebagai pelanggar terhadap cara hidup. Dia dilukis sebagai perampas yang kejam secara fisik dan nakal secara erotis; dia pertama kali menjadi terkenal, itu diisyaratkan, karena dia bersedia untuk memuaskan beberapa Kaisar Taizong selera seksual yang lebih tidak biasa. Dengan hati seperti ular dan sifat seperti serigala, menurut kesimpulan seseorang sezaman, dia menyukai penjilat jahat dan menghancurkan pejabat yang baik dan setia. Contoh kecil dari kejahatan permaisuri lainnya mengikuti: Dia membunuh saudara perempuannya, membantai kakak laki-lakinya, membunuh penguasa, meracuni ibunya. Dia dibenci oleh para dewa dan manusia.

Seberapa akurat gambaran Wu ini masih menjadi bahan perdebatan. Satu alasan, seperti yang sudah kami catat di blog ini , adalah sifat resmi dan kurangnya keragaman di antara sumber-sumber yang bertahan untuk sejarah Tiongkok awal; lain adalah bahwa sejarah kekaisaran ditulis untuk memberikan pelajaran bagi penguasa masa depan, dan karena itu cenderung sangat berat terhadap perampas (yang Wu) dan siapa saja yang menyinggung kepekaan Konfusianisme dari para sarjana yang bekerja di atas mereka (yang dilakukan Wu hanya dengan menjadi seorang wanita). Masalah ketiga adalah bahwa permaisuri, yang sangat menyadari kedua bias ini, tidak menolak untuk merusak catatan itu sendiri; keempat adalah bahwa beberapa catatan lain tentang pemerintahannya ditulis oleh kerabat yang memiliki alasan baik untuk membencinya. Ini adalah tantangan untuk memulihkan orang-orang nyata dari rawa bias ini.

Tuduhan paling serius terhadap Wu dengan mudah diringkas dalam koleksi scuttlebutt kekaisaran Mary Anderson, Kekuatan tersembunyi , yang melaporkan bahwa dia memusnahkan dua belas cabang tambahan dari klan Tang dan memiliki kepala dua pangeran pemberontak dipenggal dan dibawa ke istananya. Di antara serangkaian tuduhan lainnya adalah saran bahwa dia memerintahkan bunuh diri cucu dan cucu perempuannya yang berani mengkritiknya dan kemudian meracuni suaminya, yang – sangat luar biasa bagi seorang kaisar Tiongkok – meninggal tanpa pengawasan dan sendirian, meskipun tradisi menyatakan bahwa seluruh keluarga harus berkumpul di sekitar ranjang kematian kekaisaran untuk membuktikan kata-kata terakhir.

Wu–diperankan oleh Li Li Hua–digambarkan sebagai sosok yang kuat dan tegas secara seksual di Shaw Brothers

Wu–dimainkan di sini oleh Li Lihua–digambarkan sebagai sosok yang kuat dan tegas secara seksual dalam film Hong Kong tahun 1963 karya Shaw Brothers Permaisuri Wu Tse-Tien .

Bahkan hari ini, Wu tetap terkenal karena cara yang sangat kejam di mana dia diduga membuang istri pertama Gaozong, permaisuri Wang, dan permaisuri senior dan lebih disukai yang dikenal sebagai Selir Murni. Menurut sejarah pada masa itu, Wu mencekik putrinya sendiri yang berusia seminggu oleh Gaozong dan menyalahkan kematian bayi itu pada Wang, yang merupakan orang terakhir yang menggendongnya. Kaisar mempercayai ceritanya, dan Wang diturunkan pangkatnya dan dipenjarakan di bagian yang jauh dari istana, segera bergabung dengan Selir Murni. Setelah bangkit menjadi permaisuri menggantikan Wang, Wu memerintahkan agar kedua tangan dan kaki wanita itu dipotong dan tubuh mereka yang dimutilasi dilemparkan ke dalam tong anggur, membiarkan mereka tenggelam dengan komentar: Sekarang kedua penyihir ini bisa mabuk sampai ke tulang mereka. .

Seolah-olah pembunuhan bayi, penyiksaan dan pembunuhan tidak cukup memalukan, Wu juga diyakini telah mengakhiri pemerintahannya dengan menikmati serangkaian pertemuan erotis yang digambarkan oleh para sejarawan saat itu lebih mengejutkan karena menjadi pemanjaan seorang wanita usia lanjut. . Menurut Anderson, pelayan

memberinya serangkaian kekasih yang jantan seperti seorang penjaja yang bertubuh besar dan bertubuh besar, yang dia izinkan untuk sering mengunjungi apartemen pribadinya…. Di usia tujuh puluhan, Wu memberikan perhatian khusus pada dua saudara lelaki berpipi halus, Zhang bersaudara, mantan penyanyi pria, yang sifat hubungan pribadinya dengan nyonya kekaisaran mereka tidak pernah ditentukan secara pasti. Salah satu saudara laki-laki, katanya, memiliki wajah secantik bunga teratai, sementara dikatakan bahwa dia menghargai yang lain karena bakatnya di kamar tidur…. permaisuri, yang sangat lemah karena kelemahan dan usia tua, tidak akan membiarkan siapa pun kecuali saudara-saudara Zhang di sisinya.

Menentukan kebenaran tentang hiruk-pikuk sindiran ini sama sekali tidak mungkin, dan masalahnya diperumit oleh fakta bahwa sedikit yang diketahui tentang tahun-tahun awal Wu. Dia adalah putri seorang jenderal kecil bernama Adipati Ding dari Ying, dan datang ke istana sebagai selir sekitar tahun 636–suatu kehormatan yang menunjukkan bahwa dia sangat cantik, karena, seperti yang dikatakan Jonathan Clements, masuk ke jajaran selir istana. setara dengan memenangkan kontes kecantikan wanita paling cantik di dunia abad pertengahan. Tetapi kecantikan belaka tidak cukup untuk mengangkat Wu remaja yang terhubung dengan buruk melewati peringkat kelima wanita istana, posisi kasar yang tugasnya adalah pelayan, bukan penggoda.

Wanita istana dinasti Tang, dari lukisan dinding kontemporer di makam kekaisaran di Shaanxi.

Kemungkinan bahwa seorang gadis berpangkat rendah ini akan pernah menjadi perhatian seorang kaisar sangat tipis. Benar, Taizong—seorang prajurit-penguasa tua yang sangat teliti sehingga dia memiliki dokumen resmi yang ditempelkan ke dinding kamarnya sehingga dia memiliki sesuatu untuk dikerjakan jika dia bangun di malam hari—telah kehilangan permaisurinya sesaat sebelum Wu memasuki istana. Tapi 28 selir lainnya masih berdiri di antara dia dan takhta.

Meskipun Wu luar biasa banyak membaca dan berkemauan sendiri untuk selir belaka, dia hanya memiliki satu keuntungan nyata atas saingannya yang berperingkat lebih tinggi: Tugasnya termasuk mengganti seprai kekaisaran, yang berpotensi memberikan akses kamar tidurnya ke Taizong. Bahkan jika dia mengambil keuntungan penuh, bagaimanapun, dia pasti tidak hanya memiliki penampilan tetapi juga kecerdasan dan tekad yang luar biasa untuk muncul, seperti yang dia lakukan dua dekade kemudian, sebagai permaisuri.

Mencapai posisi itu pertama-tama mengharuskan Wu untuk merekayasa pelariannya dari sebuah biara setelah kematian Taizong – selir dari semua kaisar yang telah meninggal biasanya dicukur kepalanya dan disemayamkan di biara selama sisa hidup mereka, karena itu akan menjadi penghinaan bagi orang mati. penguasa menyuruh orang lain menodai mereka—dan untuk kembali ke istana di bawah perlindungan Gaozong sebelum memasuki kaisar baru, menyingkirkan permaisuri Wang dan Selir Murni, mempromosikan anggota keluarganya sendiri ke posisi kekuasaan, dan akhirnya menetapkan dirinya sepenuhnya sebagai milik suaminya. sama. Pada tahun 666, catatan sejarah menyatakan, Wu diizinkan untuk memberikan persembahan kepada para dewa di samping Gaozong dan bahkan duduk di hadapannya—di belakang layar, memang, tetapi di atas takhta yang sama tingginya dengan miliknya.

Penyair Luo Binwang – salah satu dari Empat Agung Tang Awal dan terkenal karena Ode to the Goose – meluncurkan serangan mematikan terhadap permaisuri. Wu, secara khas, mengagumi keahlian gaya Luo dan menyarankan dia akan lebih baik bekerja di istana kekaisaran.

Kehidupan Wu di kemudian hari adalah salah satu ilustrasi panjang tentang pengaruh luar biasa yang dia miliki. Setelah kematian Gaozong, pada tahun 683, ia tetap berkuasa di belakang takhta sebagai janda permaisuri, memanipulasi suksesi putra-putranya sebelumnya, pada tahun 690, memerintahkan yang terakhir dari mereka untuk turun takhta dan mengambil alih kekuasaan sendiri. Tidak sampai tahun 705, ketika dia berusia lebih dari 80 tahun, Wu akhirnya digulingkan oleh putra lainnya—yang telah diasingkan bertahun-tahun sebelumnya. Satu kesalahannya adalah menikahi anak laki-laki ini dengan seorang selir yang hampir sama kejam dan ambisiusnya dengan dirinya. Selama 15 tahun yang menyedihkan di pengasingan, permaisuri putranya telah membujuknya untuk tidak bunuh diri dan membuatnya siap untuk kembali berkuasa.

Begitu banyak fakta yang seharusnya; bagaimana dengan interpretasinya? Bagaimana seorang wanita dengan harapan terbatas seperti Wu muncul sebagai pemenang di dunia kejam istana Tang? Bagaimana dia mempertahankan kekuasaan? Dan apakah dia pantas menerima vonis keras yang telah diwariskan sejarah padanya?

Satu penjelasan untuk kesuksesan Wu adalah dia mendengarkan. Dia memasang serangkaian kotak tembaga di ibu kota di mana warga dapat memposting kecaman anonim satu sama lain, dan mengesahkan undang-undang, R.W.L. Guisso mengatakan, itu memberdayakan informan dari kelas sosial mana pun untuk bepergian dengan biaya publik. Dia juga mempertahankan polisi rahasia yang efisien dan melembagakan pemerintahan teror di antara birokrasi kekaisaran. Sebuah sejarah yang dikenal sebagai Cermin Komprehensif mencatat bahwa, selama 690-an, 36 birokrat senior dieksekusi atau dipaksa bunuh diri, dan seribu anggota keluarga mereka diperbudak.

hewan laut apa yang benar-benar monogami?

Namun orang-orang sezaman berpikir bahwa ada lebih dari ini padanya. Seorang kritikus, penyair Luo Binwang , menggambarkan Wu sebagai seorang enchantress—Semua jatuh di depan alis ngengatnya. Dia membisikkan fitnah dari balik lengan bajunya, dan mengayunkan tuannya dengan vixen flirting– dan bersikeras bahwa dia adalah manipulator utama dari serangkaian skandal yang belum pernah terjadi sebelumnya yang, selama dua pemerintahan dan bertahun-tahun, membuka jalannya menuju takhta.

Sebagian besar sejarawan percaya Wu menjadi akrab dengan kaisar Gaozong masa depan sebelum kematian ayahnya - pelanggaran etiket memalukan yang bisa membuat dia kehilangan kepalanya, tetapi sebenarnya menyelamatkannya dari kehidupan di biara Buddha.

Peran apa, jika ada, selir ambisius yang tak dapat disangkal yang dimainkan dalam peristiwa-peristiwa pada periode awal Tang tetap menjadi kontroversi. Tidak mungkin Wu terlibat dalam aib putra sulung Taizong yang tidak menyenangkan, Cheng-qian , yang pemberontakan remajanya melawan ayahnya telah mengambil bentuk pelukan hidup yang mewah seperti yang dijalani oleh pengembara Mongol. (Dia akan berkemah di halaman istana, Clements mencatat, memanggang domba.) Cheng-qian diasingkan karena percobaan pemberontakan, sementara seorang saudara yang telah setuju untuk mengambil bagian dalam pemberontakan—begitu lama, Clements menambahkan, karena dia diizinkan akses seksual ke setiap musisi dan penari di istana, pria atau wanita—diundang untuk bunuh diri, dan salah satu putra Taizong dipermalukan karena keterlibatannya dalam plot yang berbeda. Namun rangkaian peristiwa inilah yang membuka jalan bagi aksesi Gaozong, dan karenanya Wu.

Lebih mudah untuk menganggap serius saran bahwa Wu mengatur serangkaian pembunuhan di dalam keluarganya sendiri. Ini dimulai pada tahun 666 dengan kematian dengan racun dari keponakan remaja yang telah menarik tatapan kagum Gaozong, dan berlanjut pada tahun 674 dengan kematian mencurigakan dari putra sulung Wu, putra mahkota Li Hong, dan penemuan beberapa ratus baju zirah di istal putra kedua, yang segera diturunkan pangkatnya menjadi orang biasa karena dicurigai melakukan pengkhianatan. Sejarawan tetap terbagi mengenai seberapa jauh Wu mendapat manfaat dari penghapusan hambatan potensial ini; apa yang dapat dikatakan adalah bahwa putra ketiganya, yang menggantikan ayahnya sebagai Kaisar Zhongzong pada tahun 684, bertahan kurang dari dua bulan sebelum diasingkan, atas dorongan ibunya, demi yang keempat yang lebih penurut, Ruizong . Juga diterima secara umum bahwa istri Ruizong, Permaisuri Liu, dan kepala permaisuri, Dou, dieksekusi atas perintah Wu pada tahun 693 atas tuduhan palsu tentang ilmu sihir.

Tablet peringatan Wu, yang berdiri di dekat makamnya, didirikan selama bertahun-tahun sebagai permaisuri dengan harapan bahwa penerusnya akan menulis batu nisan yang luar biasa untuk itu. Sebaliknya, itu dibiarkan tanpa prasasti - satu-satunya contoh seperti itu dalam lebih dari 2.000 tahun sejarah Tiongkok.

Ada banyak tanda bahwa Wu dipandang dengan kecurigaan yang mendalam oleh generasi Cina selanjutnya. Tugu peringatan batu raksasanya, yang ditempatkan di satu sisi jalan roh menuju makamnya, tetap kosong. Ini adalah satu-satunya tablet peringatan tak berukir yang diketahui dalam lebih dari 2.000 tahun sejarah kekaisaran, kebisuannya mengingatkan pada upaya yang dilakukan oleh penerus Hatshepsut untuk hilangkan namanya dari catatan batu Mesir Firaun. Dan sementara kronik kekaisaran China dijalankan terlalu kaku dan terlalu berkembang untuk nama Wu untuk dihapus begitu saja dari halaman mereka, ketidaksetujuan tegas dari mandarin Konfusianisme yang menyusun catatan masih dapat dibaca 1.500 tahun kemudian.

Bagaimana cara mengevaluasi angka yang belum pernah terjadi sebelumnya hari ini? Mungkin bermanfaat untuk mempertimbangkan bahwa pada dasarnya ada dua permaisuri – yang mempertahankan pemerintahan teror di lingkaran terdalam pemerintahan, dan yang memerintah lebih ramah lebih dari 50 juta rakyat jelata Cina. Dilihat dari perspektif ini, Wu sebenarnya memenuhi tugas dasar seorang penguasa kekaisaran Cina; Filsafat Konfusianisme menyatakan bahwa, sementara seorang kaisar tidak boleh dihukum karena tindakan yang akan menjadi kejahatan dalam suatu subjek, ia dapat diadili dengan keras karena membiarkan negara jatuh ke dalam anarki. C.P. Fitzgerald—yang mengingatkan kita bahwa Tang China muncul dari 400 tahun perselisihan dan perang saudara—menulis, Tanpa Wu tidak akan ada dinasti Tang yang bertahan lama dan mungkin tidak ada kesatuan abadi China, sementara dalam penggambaran yang umumnya menguntungkan, Guisso berpendapat bahwa Wu tidak begitu berbeda dari kebanyakan kaisar: Permaisuri adalah seorang wanita pada zamannya. Pandangan sosial, ekonomi dan yudisialnya hampir tidak bisa disebut maju, dan politiknya berbeda dari para pendahulunya terutama dalam pragmatisme dan kekejaman mereka yang lebih besar. Bahkan teror tahun 680-an, dalam pandangan ini, merupakan respons logis terhadap oposisi birokrasi yang mengakar terhadap pemerintahan Wu. Oposisi ini hebat; sejarah periode itu berisi banyak contoh kritik yang dilontarkan oleh pegawai negeri sipil yang malu dengan inovasi permaisuri. Pada satu titik, yang membuat para jenderalnya ngeri, Wu mengusulkan untuk mengangkat korps militer dari antara banyak kasim Cina . (Sudah umum bagi anak laki-laki Tionghoa yang miskin untuk secara sukarela menjalani pengebirian dengan harapan mendapatkan jabatan yang bergengsi dan dibayar dengan baik dalam dinas kekaisaran). Dia juga pendukung awal yang paling penting dari agama asing Buddha, yang selama pemerintahannya melampaui penduduk asli Konghucu dan Taois kepercayaan yang berpengaruh di alam Tang.

Kekaisaran Tang pada tahun 700, pada akhir pemerintahan Wu. Pemerintahannya selama 50 tahun ditandai oleh kebijakan luar negeri yang sukses yang hanya melihat sedikit perang yang menang, tetapi perluasan pengaruh negara Tiongkok yang cukup besar. Peta: Wikicommons.

Secara keseluruhan, kebijakan Wu tampaknya tidak terlalu memalukan bagi kita dibandingkan dengan orang-orang sezamannya, dan reputasinya telah meningkat pesat dalam beberapa dekade terakhir. Pemerintahannya damai dan makmur; dia memperkenalkan sistem meritokratis ujian masuk untuk birokrasi kekaisaran yang bertahan hingga abad ke-20, menghindari perang dan menyambut duta besar dari jauh seperti Kekaisaran Bizantium . Selain itu, Wu menunjukkan satu karakteristik penting yang menunjukkan bahwa, apa pun kesalahannya, dia bukan lalim: Dia mengakui dan sering bertindak atas kritik para menteri yang setia, salah satunya berani menyarankan, pada tahun 701, bahwa sudah waktunya baginya untuk turun tahta. . Permaisuri bahkan mempromosikan apa yang mungkin secara longgar disebut hak-hak perempuan, penerbitan (meskipun sebagai bagian dari kampanye legitimasinya sendiri) Biografi Wanita Terkenal dan mengharuskan anak-anak untuk meratapi kedua orang tuanya, bukan hanya ayah mereka, seperti yang telah dilakukan sampai sekarang. Anderson yang kritis mengakui bahwa, di bawah Wu, pengeluaran militer berkurang, pajak dipotong, gaji pejabat yang layak dinaikkan, pensiunan diberi pensiun yang layak, dan tanah kerajaan yang luas di dekat ibu kota diserahkan ke peternakan.

Menjelaskan mengapa permaisuri begitu dicerca, maka, berarti mengakui standar ganda yang ada—dan masih ada—ketika menilai penguasa pria dan wanita. Wu mungkin memang membuang beberapa anggota keluarganya sendiri, dan dia memerintahkan kematian sejumlah menteri dan birokrat yang mungkin tidak bersalah. Dia juga berurusan dengan kejam dengan suksesi saingan, mempromosikan anggota keluarganya sendiri ke jabatan tinggi, menyerah berulang kali pada pilih kasih, dan, di usia tuanya, mempertahankan apa yang disebut harem pria muda yang jantan. Namun, tidak satu pun dari tindakan ini yang akan menarik kritik jika dia seorang pria. Setiap kaisar Cina memiliki selir, dan sebagian besar memiliki favorit; sedikit yang berkuasa, atau tinggal di sana, tanpa menggunakan kekerasan. Taizong memaksa turun tahta ayahnya sendiri dan membuang dua kakak laki-lakinya dalam pertarungan tangan kosong sebelum merebut takhta.

Permaisuri Lu Zhi (241-180 SM) diangkat dalam sejarah Tiongkok sebagai prototipe dari semua yang jahat dalam diri seorang penguasa wanita. Dingin, kejam, dan ambisius, janda dinasti Han membunuh saingannya, selir cantik Lady Qi, dengan mengamputasi semua anggota tubuhnya, mengubahnya menjadi babi manusia dan membiarkannya mati di lubang pembuangan.

Pasti juga ada keraguan apakah Wu benar-benar bersalah atas beberapa kejahatan paling mengerikan yang dituduhkan oleh sejarah kepadanya. Kematian mengerikan permaisuri Wang dan Selir Murni, misalnya, tidak disebutkan di mana pun dalam kecaman kontemporer Luo Binwang yang tak kenal takut, yang menunjukkan bahwa Wu tidak disalahkan atas mereka selama hidupnya. Metode dugaannya, apalagi–mengamputasi tangan dan kaki korbannya dan membiarkan mereka tenggelam–mencurigakan menyerupai yang diadopsi oleh pendahulunya yang paling terkenal, permaisuri era Han Lu Zhi–seorang wanita yang digambarkan oleh sejarawan Tiongkok sebagai lambang dari semua itu. jahat. Lu Zhi-lah yang, pada tahun 194 SM, membalas dendam pada saingannya dengan mencungkil matanya, mengamputasi lengan dan kakinya, dan memaksanya minum asam yang menghancurkan pita suaranya. Selir yang bisu dan tak berkaki itu kemudian dilemparkan ke dalam lubang pembuangan di istana bersama babi-babi itu. Tampaknya mungkin bahwa nasib yang dianggap berasal dari Wang dan Selir Murni adalah penemuan penulis sejarah, yang dimaksudkan untuk menghubungkan Wu dengan monster terburuk dalam sejarah Tiongkok.

Jalan lintas roh menuju makam Wu yang masih belum dibuka terletak di antara dua bangunan rendah, diujung menara pengawas, yang dikenal sebagai bukit puting susu.

Dalam kematian, seperti dalam kehidupan, Wu tetap kontroversial. Bahkan kuburannya luar biasa. Ketika dia meninggal, dia dimakamkan di sebuah makam yang rumit di pedesaan sekitar 50 mil di utara ibu kota saat itu, Xi'an. Itu didekati melalui jalan lintas sepanjang satu mil yang membentang di antara dua bukit rendah di atasnya dengan menara pengawas, yang sekarang dikenal sebagai bukit puting susu karena tradisi Cina menyatakan bahwa tempat itu dipilih karena perbukitan itu mengingatkan Gaozong pada payudara Wu muda.

Di ujung jalan roh ini, makam itu sendiri terletak di tempat yang sangat sulit dijangkau, terletak di gunung di ujung jalan hutan yang berkelok-kelok. Tidak ada yang tahu rahasia apa yang disimpannya, karena seperti banyak makam penguasa Cina yang paling terkenal, termasuk makam Kaisar Pertama sendiri , itu tidak pernah dijarah atau dibuka oleh para arkeolog.

kapan makanan cepat saji menjadi populer?

Sumber

Maria Anderson. Kekuatan Tersembunyi: Kasim Istana Kekaisaran Tiongkok . Amherst : Buku Prometheus, 1990; T.H. Barrett. Wanita yang Menemukan Percetakan. Surga Baru: YUP, 2008; Jonathan Clements . Wu: Permaisuri Tiongkok yang Merencanakan, Membujuk, dan Membunuh Jalannya untuk Menjadi Dewa yang Hidup. Stroud: Penerbitan Sutton, 2007; Dora Shu Fang Dien, Permaisuri Wu Zetian dalam Fiksi dan Sejarah: Pembangkangan Wanita di Cina Konfusianisme . Hauppauge: Penerbit Sains Baru, 2003; Richard Guisso, Wu Tse-T'ien dan Politik Legitimasi di T'ang China . Bellingham: EAS Press, 1978; Robert Van Gulik. Kehidupan Seksual di Tiongkok Kuno: Survei Awal Seks dan Masyarakat Tionghoa dari sekitar tahun 1500 SM hingga 1644 M. Leiden: EJ Brill, 1974.

.





^