Ilmu

Coyote Siap Menyusup ke Amerika Selatan

Selama 10.000 tahun — dan mungkin lebih banyak lagi — perbatasan kerajaan liar coyote kurang lebih tetap dipertahankan. Dikurung di dalam hutan lebat di mana serigala dan pemangsa tante girang cenderung berkeliaran, anjing-anjing licik ini kebanyakan tinggal di tanah terbuka yang kering di barat Amerika Utara, berlari ke utara sejauh alpine Alberta dan selatan sejauh Meksiko dan sedikit pantai Amerika Tengah.

Kemudian, sekitar pergantian abad ke-20, penghalang alam mulai runtuh . Hutan mulai terfragmentasi, populasi serigala dimusnahkan, dan coyote ( Canis latrans ) mulai berkembang ke wilayah yang belum pernah mereka kunjungi sebelumnya. Pada 1920-an, mereka menemukan jalan mereka ke Alaska; pada 1940-an, mereka menjajah Quebec. Dalam beberapa dekade lagi, mereka telah jatuh melintasi pesisir Timur dan mengalir ke Kosta Rika, sambil menyusup ke taman, gang-gang kota, dan bahkan halaman belakang.

Coyote fleksibel dan adaptif, kata Roland Kays , seorang ahli zoologi di North Carolina State University, North Carolina Museum of Natural Sciences dan dengan Institut Penelitian Tropis Smithsonian. Mereka penyebar yang sangat baik, dan mereka mampu berurusan dengan manusia. Ini adalah salah satu dari sedikit spesies yang menjadi pemenang di Antroposen.





coyote perangkap kamera

Seekor coyote tertangkap kamera di Panama, wilayah yang pertama kali dimasuki spesies pada 1980-an.(Roland Kays)

Sekarang, coyote berdiri di ambang pintu Amerika Selatan, siap untuk menembus benua yang sama sekali baru—benua yang belum pernah mereka huni secara alami sebelumnya. Studi terbaru Kays, diterbitkan baru-baru ini di Jurnal Mamalogi , menunjukkan bahwa mereka telah melakukan perampokan pertama mereka ke Taman Nasional Darién Panama, lanskap hutan yang penuh dengan hutan dan jaguar, dan rintangan terakhir berdiri di antara coyote dan Kolombia.



Jika dan ketika coyote menyeberang, saya tidak akan terkejut jika mereka menjajah seluruh Amerika Selatan, kata Kays. Jika mereka menyebar sejauh ini, canid bisa menjadi salah satu hewan darat yang paling tersebar luas di belahan bumi barat, mengekspos seluruh host spesies ke predator baru dan asing . Darién adalah satu lagi penghalang yang bisa memperlambat coyote, tambah Kays. Tapi mungkin tidak.

Hanya dalam waktu kurang dari satu abad, coyote menaklukkan benua Amerika Utara. Spesies ini sekarang dapat ditemukan di setiap negara bagian AS kecuali Hawaii, dan dapat ditemukan di habitat berkeliaran dari taman dan taman bermain hingga gang-gang kota dan halaman belakang berpagar, di mana mereka akan berpesta dengan makanan apa pun yang mereka cari. Ada sedikit keraguan bahwa prestasi perjalanan ini telah dibantu oleh tangan manusia: Lonjakan penggundulan hutan dan pembunuhan serigala, puma dan jaguar telah secara efektif membuka jalan bagi canid untuk berkeliaran lebih jauh dan lebih luas daripada sebelumnya. Tetapi sebagian besar, coyote telah berkembang dengan sendirinya, kata Megan Draheim , seorang ahli biologi konservasi di Virginia Tech dan pendiri The District Coyote Project yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Daripada menumpang di kapal atau pesawat seperti beberapa spesies lain , para peziarah yang berani ini hanya memanfaatkan perubahan lanskap yang telah dibuat orang, katanya.

anjing hutan darien

Seekor anjing hutan berkeliaran di sebuah peternakan di Taman Nasional Darién Panama.(Roland Kays)



Kamera jebakan yang dipasang oleh Kays dan rekan-rekannya menunjukkan bahwa sejarah kini terulang kembali di Panama, di mana penggundulan hutan dan pengembangan terus memangkas tutupan pohon wilayah itu . Dikombinasikan dengan catatan spesies di kawasan itu, ribuan gambar jebakan kamera yang diambil dalam 15 tahun terakhir menunjukkan bahwa, setiap tahun, coyote mendorong masuk ke wilayah yang belum pernah mereka lewati sebelumnya. Dalam tiga tahun setelah 2015, mereka memperluas jangkauan mereka setidaknya 120 mil — kecepatan yang lebih cepat daripada tingkat rata-rata yang mereka capai di utara.

kapan peresmian televisi pertama

Dan tetangga kontinental selatan kita sudah mengirim spesies lain kembali ke jalan kita: rubah pemakan kepiting ( Cerdocyon seribu ), canid tangguh dan oportunistik lainnya yang Kays sebut sebagai anjing hutan Amerika Selatan. Berasal dari sabana dan hutan di benua itu, karnivora seukuran anjing ini berlari ke Panama untuk pertama kalinya pada akhir 1990-an, dan terus melakukan kampanye ke utara sejak saat itu.

Menyatu di koridor Amerika Tengah dari arah yang berlawanan, coyote dan rubah pemakan kepiting sekarang berbagi habitat untuk pertama kalinya dalam sejarah yang tercatat. Jika keduanya terus maju pada tingkat mereka saat ini, kedua spesies akan segera mengalir ke wilayah asli masing-masing, melakukan pertukaran predator lintas benua yang belum pernah terjadi di Amerika setidaknya dalam tiga juta tahun.

rubah pemakan kepiting

Rubah pemakan kepiting, asli Amerika Selatan, pertama kali memasuki Panama pada akhir 1990-an.(Tambako The Jaguar / flickr CC BY-ND 2.0)

Pertukaran itu sendiri bukanlah hal yang buruk, kata Kays. Spesies dunia terus tumbuh, berkembang, dan bermigrasi. Tapi dia menunjukkan bahwa bagian yang mengganggu dari tren ini belum tentu switcheroo itu sendiri, tetapi keadaan di sekitarnya.

Sebagian besar dari apa yang membuat coyote dan rubah pemakan kepiting di wilayahnya masing-masing adalah kekokohan hutan tropis Amerika Tengah dan kekayaan spesiesnya, termasuk jaguar dan puma yang suka memakan canids ukuran sedang. Saat habitat arboreal ini menghilang, makhluk-makhluk yang menyebut mereka sebagai rumah berhamburan di samping mereka—dan secara tidak sengaja membuka jalan bagi predator asing baru untuk menggantikan mereka. Di satu sisi, perluasan coyote dan rubah pemakan kepiting telah menjadi gejala dari keanekaragaman hayati belahan bumi barat yang goyah.

Memprediksi apa yang akan terjadi selanjutnya memang sulit. Sebagian besar Darién dan satwa liarnya tetap utuh, dan para konservasionis bekerja keras untuk memastikannya tetap seperti itu . Bahkan jika hutan adalah penghalang yang tidak sempurna, kata Kays, mungkin itu masih bisa menjadi filter yang sangat baik: Kamera jebakan sejauh ini hanya mencatat dua coyote di wilayah tersebut, termasuk satu terluka, mungkin oleh pertemuan kasar dengan jaguar. .

kepiting coyote makan peta rubah

Peta Panama menunjukkan perluasan coyote dari barat laut dan rubah pemakan kepiting dari tenggara.(Hody et al., Jurnal Mamalogi, 2019)

Beberapa tahun lagi mungkin berlalu sebelum coyote memasuki Kolombia — dan bahkan ketika mereka melakukannya, beberapa penyusup yang tersesat tidak menghasilkan populasi yang stabil. Jika seekor coyote muncul, mereka tidak akan memiliki apa pun untuk berkembang biak, kata Kays. (Meskipun dia juga mencatat bahwa coyote dapat berpasangan dengan canid lain seperti serigala dan anjing, yang mungkin sudah terjadi di Panama .)

Tapi kemungkinan besar, ke mana coyote bisa pergi, itu akan terjadi, kata Eugenia Bragina , seorang konservasionis satwa liar di Wildlife Conservation Society. Dan konsekuensinya bisa berjalan ke arah mana pun. Sementara beberapa spesies mangsa Amerika Selatan, baik liar maupun domestik, mungkin tidak suka bergumul dengan predator baru, kunjungan dari coyote tidak selalu tidak diinginkan, dan canid bahkan dapat membantu menjaga populasi hama tetap terkendali .

Dan di era yang didominasi manusia ini, yang telah sebagian besar tidak baik untuk mamalia bertubuh lebih besar di dunia, senang melihat kisah sukses karnivora, kata Julie Young , seorang ahli ekologi karnivora di USDA yang tidak terlibat dalam penelitian ini. Meskipun banyak upaya manusia untuk mengekang jumlah mereka, termasuk kontrol mematikan , coyote tidak hanya bertahan. Mereka telah berkembang.

berapa lama republik romawi bertahan?

Di satu sisi, lintasan coyote berjalan sejajar dengan lintasan kita, kata Kays. Seperti manusia, coyote cerdik dan serbaguna, keluar untuk menjelajahi tepi peta mereka. Jadi mari kita lihat apa yang bisa kita pelajari dari mereka, katanya. Mungkin kemampuan beradaptasi yang cepat dari coyote memberi kita harapan bahwa spesies lain, dengan sedikit perlindungan, dapat menemukan cara untuk bertahan hidup di planet ini juga.





^